Kamis, 12 Juni 2014

Cerita Menuju Impian (SNMPTN Undangan dan UN) :)

Haihai blogwalkers,udah lama gak ngeblog nih,habis melewati masa-masa kritis sebagai siswa kelas 3 sma, hehe. Alhamdulillah tahun ini lulus UN dan lulus snmptn undangan di jurusan yang sudah diidam-idamkan sejak smp. Mau tau jurusan apa? Alhamdulillah tiada hentinya kepada Allah yang sudah memberikan amanah untuk bisa menjadi maba di jurusan pendidikan dokter,Universitas Andalas.

Capek,lelah,letih yang dirasa sejak awal kelas 3 terbayar dengan memberikan kado manis kepada kedua orang tua dengan lulus di fakultas kedokteran. Alhamdulillah.

Mau cerita pengalaman sih,pengalaman gimana tidak gampangnya menggapai apa yang kita inginkan, mudah-mudahan bisa menginspirasi dan memotivasi blogwalker yang lagi ngebaca ya,aamiin.

Kisah awal,waktu awal kelas 1,yang terpikir saat itu adalah “gimana bisa dapatin nilai bagus dan masuk 5besar” itu pikiranku pertama kali, enggak ada istilah akan mulai berusaha kalau udah kelas 3, dari awal sekolah aku udah termotivasi buat survive dan dapatin cita-cita aku. Enggak ada istilah nikmatin dulu masa kelas 1, sebenarnya bukan dinikmatin tapi lebih kepada berpandai-pandailah kamu selama sma. Maksudnya gimana itu? Maksudnya jangan terlena sama masa main-main di sma dan jangan juga terlalu terforsir buat belajar. MANAGEMEN WAKTU. Itu yang paling penting. Seberapapun sibukmu disekolah,kalau kamu bisa mengatur waktu, maka waktu bermainmu tidak akan berkurang.

Jujur, selama aku sekolah di sma, aku cuma ikut les 2kali,les bahasa inggris sebulan (itu udah ngerasa capek banget) sama les matematika (4 bulan sebelum UN dan Cuma berjalan sampai 3 bulan). Kebayangkan gimana harus bisa berkompetisi dari kelas 1 sampai kelas 3 tanpa ikut les mipa? Nah dari kelas 1 itu aku udah coba bagi waktu buat belajar dan main. Hasilnya alhamdulillah masuk 5 besar dan nilai lumayan mumpuni.

Masuk ke kelas 2, jurusan udah dibagi dan aku milih Ipa. Milih jurusan itu harus sesuaikan dengan minat sama bakatmu, kalau udah sesuai dengan minat dan bakat, bakalan seneng kok ngejalanin jurusannya. Waktu kelas 2, persaingannya makin kerasa, karna sama-sama berjuang ingin mendapatkan ptn yang diingin.  Kalau disekolah aku, jam belajarnya dari jam 7 pagi sampai jam 3 sore, jadi cara ngaturnya, pulang sekolah aku bersih-bersih dulu,makan trus bantuin orang tua dikit dan nonton televisi. Habis maghrib, aku belajar sedikit dan ngerjain tugas, sebisa mungkin tugas buat minggu depan udah dikerjain H-4. Jam 10 tidur. Siklus selama kelas 2 kayak gitu aja. Terkadang tidurnya jam 11 malam, itupun kalau besok ada ulangan (tidur sampai jam 11,bukan buat belajar ulangan,Cuma buat ngulang-ngulang lg materi yang mau diujianin).  Dengan siklus kayak gitu, alhamdulillah masuk 3 besar dan nilai lumayan meningkat dari kelas 1.

Pas kelas 3, udah mulai ngerasa jenuh belajar. Wajar gak? Gak wajar sih,udah kelas 3,udah diujung tanduk masa-masa sekolah,malah harus ngerasa jenuh dan bosan. Tapi saat itu aku nganggap kejenuhan itu sebagai rasa yang wajar, disaat kita harus belajar pelajaran kelas 3 yang belum selesai, kita juga disuap dengan pelajaran dari kelas 1. Pusing, sakit kepala dan bahkan sampai ngerasa ah dimana nyampe nya aja lagi. Karna saking pusingnya harus mau makan pelajaran yang mana. Enggak ngebayangin juga aku yang enggak ikut les aja,rasa badannya udah gak enak bgt. Gimana yang ikutan bimbel ya?mereka yang ikut bimbel,aku salut bgt,bisa kuat kondisinya. Awalnya sempat keteteran di awal semester kelas 3,tapi aku motivasi lagi diri aku “selama ini aku usaha belajar buat apa?buat jadi seorang dokter kan? Kenapa aku harus berhenti tepat dibelakang garis finish? Aku harus nyentuh garis finishnya baru aku boleh nyantai”. Akhirnya aku bangkit lagi dan berusaha memperbaiki ketertinggalan aku, sampai aku Alhamdulillah bisa mempertahankan prestasiku kembali. Masuk ke semester 2 kelas 3, kesibukanku bertambah dengan adanya UAS dan pendaftaran snmptn,untungnya pelajaran kelas 3 telah usai. Sehingga pas semester ini fokusku hanya mengulang pelajaran UN,UAS dan mendaftar snmptn undangan.

Waktu bulan Januari, aku udah mulai ngulang-ngulang pelajaran yang mau di UN-kan. Pelajaran pertama kali yang aku ulang adalah pelajaran yang aku suka, yaitu biologi dan kimia. Kenapa aku memulainya dengan pelajaran yang aku sukai? Karena biar aku tidak kehabisan waktu di pelajaran yang aku anggap aku biasa-biasa saja disana, bahkan terkadang aku tidak terlalu pandai dengan materinya.  Belajar mengulang UN itu biasanya aku lakukan dari jam 8 sampai jam 10 malam (terkadang jam 11) dan disambung lagi jam 3 atau jam 4 pagi. Sebenarnya lebih efektif belajar jam 3 atau 4 pagi,karna jam segitu capek kita udah hilang,otak kita udah fresh lagi dan kita juga bisa solat tahajud. Belajar buat UN aku awali dengan kembali membaca semua materi-materinya,dari kelas 1-3. Ngumpulin catatan yang udah masuk kardus dan beli buku yang ada ringkasan materi UN (kayak spm). Jadi habis aku pelajarin 3 materi,aku ngerjain soal yang berhubungan dengan materi itu. Buat mata pelajaran biologi dan kimia,aku menghabiskan waktu 1bulan lebih sedikit untuk menuntaskannya. Masih tersisa waktu 2 bulan,2 bulan ini aku pergunakan untuk mendalami  lebih khusus pelajaran matematika dan fisika, untungnya saat itu aku mengikuti les matematika,sehingga aku cukup terbantu dalam segi waktu dan tenaga. Untuk bahasa Indonesia dan bahasa Inggris, aku hanya sedikit membaca materinya dan lebih mengutamakan kepada latihan soal UN beberapa tahun yang lalu. Untuk pelajaran yang di UAS kan, aku hanya berpatok kepada skl yang diberikan guru, jadi tidak semua materi yang di UAS kan aku bacaa.

Oh iya buat snmptn undangan, aku rajin konsul ke bk,nanya-nanya ke guru bk,gimana dengan nilai aku yg segitu,bisa enggak aku masuk fk. Trus siapa aja pesaing aku di sekolah yang jg ingin masuk fk dan apa aja persyaratan snmptn undangan yang harus aku lengkapi. Kita harus aktif sama rajin buat nanya-nanya dan konsul ke bk, aku bahkan sampai harus minta waktu ke beberapa guru untuk konsul ke bk,karna yang harus kita tau,kita enggak punya banyak waktu dikelas 3 ini,apalagi pendaftaran snmptn undangan itu berjangka waktu,jadi harus pandai-pandai cari waktu yang pas,cari waktunya juga harus pandai-pandai,jangan keseringan keluar pas lagi pbm.

Dan akhirnya H-1 UN tiba,yang aku lakuin pas hari ini?minta maaf serta restu kepada orang tua,karena restu orang tua itu kunci kesuksesan kita, tanpa restu orang tua, jalan kita tidak akan dipermudah olehNya. Oh iya,jangan lupa juga minta restu kepada seluruh guru bahkan sampai ke ibu kantin skolah biar ngejalanin UN nya diberkahi dan dipermudah hehe. Terus kalau udah H-7 UN,usahakan enggak belajar lagi,cukup mereview materi yang udah kita pelajarin.

Jeng jeng UN pun tiba,siapkan mental dan fisik,jangan sampai sakit pas hari UN berlangsung.Usahakan enggak pakai kunci,lebih baik percaya pada kemampuan diri sendiri. Aku pun enggak pakai kunci, Cuma berharap sama apa yang udah aku pelajarin dan cuma berharap pertolongan Allah aja.Okee,hari pertama mapelnya bahasa Indonesia dan biologi,alhamdulillah lancar. Pulang sekolah aku usahain lagi buat ngereview mapel besok yang mau di UN kan,mana tau ada yang terlupa. Hari kedua matematika dan kimia, matematika lumayan, banyak soal serupa yang muncul, tapi aku lumayan kena zonk di kimia, soal yang diluar prediksi banyak muncul, sehingga cukup bikin downlah,tapi masih tetap optimis. Hari terakhir UN,Bahasa Inggris dan Fisika, aduh bahasa Inggris soalku banyak yang double dan kurang kalimatnya, jadinya ini bikin pecah konsentrasi dan mengulur waktu, aku baru bisa jawabnya dengan hati yg tenang setelah mendapat kepercayaan diri 1jam sebelum waktu habis-_-,awalnya ngerasa duh gila,kalo kayak gini,bisa-bisa fisika juga anjlok,akhirnya dalam waktu 1 jam istirahat,aku memotivasi diri dalam hati kalau kesalahan di bahasa inggris enggak boleh terulang lagi,yup di ujian fisika akhirnya aku cukup puas dengan apa yang aku kerjakan.

UN pun selesai,waktunya nungguin hasil UN sama snmptn undangan. Waktu yang sebulan ini aku manfaatkan untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah, selalu memohon dan memanjatkan doa. Disamping beribadah, aku sempatkan diri berlatih soal sbmptn dirumah paling lama 2jam, aku sadar diri sih hasil undangan tidak ada yang tau bagaimana hasilnya dan aku pun juga enggak ikut bimbel, jadi usahanya harus lebih lagi.  Soal sbm dikunyah terus, beribadah dijalanin selalu sampai tiba pengumuman UN, malam pengumuman UN itu udah degdegan banget, informasi udah berkembang banyak dan paginya ada temen yang bilang hasil UN udah bisa dilihat di web dinas, aku ketik nama dan no.UN ku,alhamdulillah Nadhila Annisa Byant,LULUS. Seneng campur terharu, habis solat subuh belum mandi, ditambah internet lelet,akhirnyaaa hasilnya berbuah manisss :’)

Okee,masih ada pengumuman snmptn seminggu lagi yakni tanggal 27 Mei,masih belum ngerasa terlalu lega,kembali mengunyah-ngunyah soal sbm sembari beribadah kepada Allah SWT,dalam 1minggu itu enggak pernah yang namanya absen pantengin twitter unofficial snmptn undangan, jantung yang degdegan karna info-info yang bikin shock,yang katanya pengumuman snmptn dimajuin yang katanya diundur dan banyak lah pokoknya.

Dan tibalah hari yang dinanti,tanggal 27 Mei 2014 hari selasa. Ternyata pengumuman baru bisa dilihat jam 12 siang,oke fix nungguin lagi 6jam,info-info kembali merebak,entah itu webnya yg eror,entah itu kabar-kabar yang lulus undangan. Sampai akhirnya aku baca disalah satu akun twitter yang katanya sudah bisa akses kelulusan undangan sebelum jam 12 di web snmptn.its.ac.id, akhirnya aku putuskan untuk mencek,awalnya aku salah memasukkan nomor pendaftaran,namun setelah aku masukkan kembali yang benar,enggak bisa berkata apa-apa,mata udah berkaca-kaca,liatin mama yang lagi duduk di sofa,2menit kemudian baru ngomong “Maaaa dila lulus di pendok Unand” sambil numpahin air mata,mama ikutan numpahin air mata,adekku Cuma bisa bengong,sambil nyalamin “selamat ya kak,jadi dokter juga akhirnya”,Papa yang saking enggak percayanya sambil buka web snmptn di laptop beliau dan akhirnya melihat sendiri hasil pengumuman ituu. Rasanya itu kayak ahhh gilaa jadi dokter menn dokterr,pekerjaan mulia yang akan aku emban. Ini baru namanya lepas dari jeratan rantai yang masih membelenggu, hari itu, bener-bener terharuu, seneng bukan kepalang dan bahagiaaaa gak ketulungan.

Haahh,walaupun impian itu udah aku gapai,tapi perjalananku masih panjang. Impian ini harus aku bina dan kembangkan sehingga impian ini dapat terus bersinar. Oh iya,aku belum kasih tau alasan kenapa aku ingin menjadi seorang dokter. Alasannya :
1.       Emang niat tulus buat kemanusiaan, enggak mau terlalu mendominasikan jadi dokter sebagai lapangan kerja.
2.       Biar bisa membantu orang tua,keluarga dan orang sekitar untuk hidup sehat.
3.       Faktor seseorang yang dianggap sahabat, dulu dia orang yang aku anggap sahabat, aku pernah membuat kesalahan yang fatal sampai aku enggak bisa ngedukung dia disaat dia kehilangan orang yang penting buat dia,sejak saat itu,aku termotivasi buat jadi dokter,biar suatu saat aku enggak ngulangin kesalahan aku yang sama kayak dulu :’)

Okelahh,sekian dulu curhatan yang panjang lebar ini,semoga bisa menjadi inspirasi,motivasi dan hiburan buat yg baca. Yaudahdeh gak mau terlalu banyak penutup,sampai jumpa di postingan berikutnyaaa :)




3 komentar:

ShuumaKawai mengatakan...

Perjuangan banget ya..... saya juga mau daftar fk unand tahun depan. Mudah2 an lulus undangan amin. Boleh tau ga nilai rapornya sem 1-5 brp kak? Biar jd perbandingan... brharap bgt d balas: )

smanten gotix mengatakan...

Hai shuumakawai,maaf baru balas,habis ujian,ini nilai aku dari sem 1 sampai 5:
Mtk: 84 88 88 89 90
B.ind: 87 87 90 90 90
B.ing : 91 89 90 92 94
Kim:90 90 90 92 93
Fis:89 93 90 94 95
Bio:95 96 94 94 95
Nah itu nilai aku,smoga bermanfaat :)

Anonim mengatakan...

Halo kak, selamat ya fk unand,aku pengen juga kak, dan kita sama kak suka banget di kimia sm biologi kak hehe